Saturday, November 21, 2015

Berbalas Pantun Politik Hari Ini

Pemilu & Pemilihan Presiden 2009 makin dekat. Saling sindir di antara politisi makin tidak jarang berjalan. Fenomena Pemilu ini menghasilkan pantun-pantun menarik yg dibuat oleh pembaca detikcom.
Pantun yg saling bersahut-sahutan ini dapat disimak di : Pantun Politik. Berikut sebahagian pantun politik yg lumayan menarik karya para pembaca :


Utk iklan utk promosi
Bukan menyindir atau saling mempermainkan
SBY seperti yoyo, gangsing seperti Megawati
Bukti kedua-duanya kekanak-kanakan

Sudut empat belah ketupat
Ketupat dibuat , apabila lebaran dekat
Mega bersama PDIP, SBY bersama Demokrat
Saling menyindir & bersilang pernyataan

Menjual bunga beli sepatu
Sepatu hilang dalam garasi
Perang iklan menjelang Pemilu
Factor yg lumrah dalam demokrasi

Menggali Ilmu akhlak budi pekerti
Dari mungil sampai mati
Daripada milih Megawati
Mending nggak nyoblos sama sekali

Kata SBY, BBM turun itu prestasi
Dijadiin iklan di tv
Sayang, rakyat telah terhadap ngerti
Tipuan lo kaga berarti

Sembako murah jualan Mega waktu ini
Muncul di Televisi saban hri
Mega, Mega, tetap nekat nyalonin diri
Tidak Sedikit rakyat udah kaga simpati

Beli kue di warung Mbak Susi
Jangan Sampai lupa bawa stoples
ya namanya pula era reformasi
Siape aze kemungkinan Capres

Seandainya bertolak ke Pasuruan
Gunakan pakaian janganlah terbalik
Negri semakin tak karuan
Ada capres mantan penculik

baca juga: pantun cinta lucu banget

No comments:

Post a Comment